Desain Komunikasi VisualDigital KreatifKabar KreatifSharing ExpertTips Kreatif

Simak Yuk, 10 Inspirasi Trend Design Kreatif di Tahun 2019

Kuy Pelajari Bagaimana Trend Design yang Lagi Hype Saat ini.

Indiekraf | Desain membantu kita dalam mengerti dunia kita dalam menempatkan apa yang menjadi trend saat ini. Lalu apa yang menjadi trend design di 2019 ? Sama seperti di setiap bagian kehidupan lainnya, kita tampaknya berselisih dengan diri kita sendiri: tahun ini adalah tentang kontradiksi. 

Tren desain dari era yang saling bertentangan dan ujung yang berlawanan dari spektrum visual semuanya berlomba untuk mendapatkan perhatian.

Baik seorang desainer atau bekerja dengan desainer, harus tetap mengikuti tren desain grafis terbaru. Tidak peduli medianya, memahami bagaimana gaya berubah dan berkembang membuat pekerjaan segar dan beresonansi dengan klien.
Lihatlah pilihan teratas kami untuk tahun ini dan mulailah membayangkan bagaimana tren ini dapat membantu menginformasikan gaya.

1. 3D Design and Typography

This composition shows how 3D design can enhance a logo design. Via Khatt Phatt.

Tipografi 3D terutama terasa hampir siap untuk pop. Bagian terbaik tentang itu adalah tidak ada jenis tertentu yang paling cocok untuk tren ini: tebal, kurus, sans-serif, skrip, font apa pun dapat diterjemahkan dalam 3D.

Di luar tipografi, kami melihat banyak komposisi 3D yang diberikan dengan indah yang memberi kesan masih hidup dari planet yang jauh.

2. Asymmetrical layouts (Tata Letak Asimetris)

A deconstructed and unconventional web design. Via Mila Jones Cann.
Berawal dari menghindari desain berbasis grid yang kaku dan telah menjadi standar dalam beberapa tahun terakhir. Dominasi Squarspace dan Canva serta banyak template dasar desain website yang memberikan “beginners” tampilan yang bagus dan banyak grafis yang digunakan.
Bahkan sekalipun para desainer tidak mengetahui apa itu grid. Namun sekarang desainer cukup mencari konsep dan komposisi yang bisa membuat desain yang dibuat terlihat hidup.
Tren saat ini yang ada adalah desain asimetris dimana menggunakan prinsip tata letak yang tidak kaku dan tidak dapat diprediksi. Tata letak asimetris, baik pada komposisi desain, dalam aplikasi atau di situs, membutuhkan perhatian.
Pengguna merasakan keingintahuan bawaan tentang di mana informasi dan grafik mungkin pergi berikutnya, menciptakan perasaan kagum dan menarik ketika mereka menggulir atau meneliti desain.

3. Art Deco

Packaging design that uses fonts and motifs lifted directly from the Art Deco movement. By svart ink.

Era desain “modern” mendapatkan namanya dari gerakan artistik modernisme yang dimulai setelah Perang Dunia I dan berlanjut selama hampir setengah abad.

Ada dua gaya utama dari periode ini yang saat ini mengalami kebangkitan total: desain Art Deco yang sangat hias dan glamor tahun 1920-an dan bentuk organik ramping dari periode Modern Abad Pertengahan tahun 1950-an dan 60-an.

Melihat tren muncul khususnya dalam pekerjaan logo. Desainer sedang merangkul simetri intens karya garis yang rumit dari karya terbaik era ini, sambil menggabungkannya dengan logam tajam yang akan membuat terasa seperti di rumah.

Memperhatikan pengaruh ini dalam tipografi juga, karena sans-serif menjadi lebih sempit, seperti mereka ditarik dari desain poster klasik A.M. Cassandre. Desain-desain ini terasa mewah dan mewah — dan sangat kontras dengan karya pedesaan yang terinspirasi oleh pedesaan yang telah mendominasi selama beberapa tahun terakhir.

4. Modern Mid-Century Modern

This illustration style pulls heavily from the mid-century aesthetic and will be everywhere in the coming year. By Spoon Lancer.

Setelah periode Art Deco, para perancang memutuskan bahwa fungsi harus menentukan bentuk, membuang desain yang mencolok dan merangkul garis-garis bersih dan organik.

Sementara pengaruh abad pertengahan telah terlihat dengan jelas di bidang-bidang seperti desain interior dan mode selama beberapa tahun terakhir, itu merupakan tren yang terus berkembang dalam pekerjaan grafis.

Ini terutama menonjol dalam gaya ilustrasi yang mengingatkan kembali pada ilustrasi iklan ikonik dari era pasca-Perang. Dan seperti di era itu, perusahaan kecil dan pemula mengakui kekuatan karya ilustrasi khusus.

Melihat banyak merek diluncurkan dengan situs web yang cantik, penuh dengan ilustrasi yang dipengaruhi abad pertengahan ini, sering ditampilkan dengan gaya modern yang jelas tetapi tetap menggunakan palet warna vintage yang indah. Pada tahun 2019 akan terlihat model desain ini terus mendominasi web dan dalam pekerjaan cetak.

5. The continuing evolution of duotones and gradients

Tampilan Website Spotify

Gradien— “transisi warna,” seperti yang sekarang kadang-kadang disebut — telah menjadi tren yang dikenal dengan baik selama beberapa tahun terakhir.

Baru-baru ini mereka mulai merambah kembali ke desain logo. Logo satu warna sederhana tidak cukup; semakin banyak muncul dengan semacam gradien.

Beberapa kombinasi yang diharapkan (biru / ungu, merah / oranye) tetapi yang lain menggunakan pudar duotone chunkier.

Ada banyak suara yang dibuat dalam satu atau dua tahun terakhir tentang “kembalinya duotone”.

Sekarang, sering berkontribusi sepenuhnya untuk Spotify dan sampul playlist ikonik mereka, dua tren paralel telah digabungkan, menjadikan 2019 tahun gradien duotone.

6. Warm and Moody Color Palettes for Photos

Contemporary portraits that feel like they were lifted from a 1970s photo album. Via Fernando Machado.

Tetapi tentu saja untuk setiap aksi ada reaksi yang sama: prevalensi duoton jenuh dan berani telah menyebabkan peningkatan nada vintage yang murung.

Sementara beberapa tahun yang lalu, para desainer diminta untuk menghindari warna-warna yang diredam untuk merangkul yang berani dan neon — yang terinspirasi oleh pertunjukan seperti Stranger Things — warna-warna foto 2019 terasa lebih seperti hari-hari ketika kamera dan layar tidak mampu menangkap warna yang sangat jenuh.

Mereka merasa seperti sebuah kemunduran langsung ke fotografi lembut, “low-fi” tahun tujuh puluhan dan bahkan rekaman video camcorder diredam pada 1980-an.

Menggabungkan sejumlah warna hitam ke dalam setiap warna, foto-foto ini memiliki getaran yang hangat dan menyedihkan yang tidak akan pernah bersaing dengan warna neon.

7. Custom illustrations lighten up

The packaging for these chocolate bars feels expensive and natural. By Mila Katagarova.

Setelah bertahun-tahun dengan garis tebal dan tebal dalam ilustrasi, baru-baru ini muncul ilustrasi yang lebih halus dan elegan. Sangat dipengaruhi oleh elemen botani dan alami, tren ini lebih feminin dan menarik bagi bagian yang lebih polos dan kekanak-kanakan dari kita semua. Kami melihatnya mengambil tempat duduk depan terutama dalam desain pengemasan, di mana desain yang rumit ditampilkan dengan indah dengan latar belakang kertas bertekstur. Dengan tambahan bahan premium seperti foil dan embossing, desain ini menyeimbangkan antara maksimalisme dan kesederhanaan.

8. Buxom serifs

Branding for a toast and juice bar. Via Levi Lowell.

Sementara ilustrasinya semakin terang, font-font ini semakin meningkat — terutama dalam hal serif. Sementara sans-serif tidak akan pergi ke mana pun — terutama di digital — 2019 akan menjadi tahun serif.

Setahun yang lalu telah memberi kita beberapa serif “montok” yang cantik yang sepertinya ditarik dari zaman logam. Sementara sans-serif dan font yang digambar tangan akan terus sangat terlihat, ini adalah tahun di mana rentang dan keragaman font serif akan meledak.

9. Open compositions

Ingat pepatah lama tentang meninggalkan sesuatu pada imajinasi? Setelah bertahun-tahun kotak dan bingkai membungkus elemen dalam urutan yang ketat, setiap bagian terlihat dan diperhitungkan, desainer mulai merangkul komposisi yang lebih terbuka.

Ini adalah desain di mana akan merasa seperti hanya melihat sebagian dari keseluruhan gambar dan ada seluruh dunia di luar halaman.

Komposisi ini mencakup ruang putih dan menghindari hierarki yang jelas. Unsur-unsur dalam komposisi ini terasa saling terikat satu sama lain, seolah-olah mereka bisa melayang pergi.

Seringkali bergaya terbuka, tampak kacau, pecah dan terpotong-potong, komposisi ini membutuhkan desain yang sangat kuat karena penempatan setiap elemen sama sekali tidak acak.

10. Isometric design

This design shows data moving in a way that feels more vibrant and alive than flat design. Via Dmitrii Kharchenko.

Sementara komposisi terbuka meninggalkan beberapa hal, desain isometrik menciptakan seluruh alam semesta dalam ruang kecil kecil.

Desain isometrik terdengar sangat teknis, tetapi ini hanyalah metode menggambar objek 3D dalam dua dimensi. Gambarnya sederhana dan bersih, tetapi memiliki kedalaman yang tidak bisa disaingi oleh desain datar.

Arena tempat tren ini memanas adalah dengan ikon. Ikon isometrik memiliki lebih banyak taktik dan kehangatan daripada desain datar, menarik pengguna. Ditambah mereka disimpan ke ukuran file yang lebih kecil dari 3D, sehingga akan mendapatkan semua ruang tanpa lag!

Referensi Original :
Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close