Industri KreatifKuliner

Terus Berjuang Saat Pandemi, NUGTETA Berhasil Menjadi Finalis eKULINER AWARDS 2021

Devita Fitri Toufani, owner NUGTETA menceritakan pengalamannya saat berhasil menjadi finalis eKULINER AWARDS 2021

Indiekraf.com – Pandemi Covid-19 bukan menjadi halangan bagi Devita Fitri Toufani untuk terus bekerja keras dan berkembang.  Owner NUGTETA tersebut berhasil membuktikan jika bisnisnya masih bisa bertahan meskipun ikut terdampak oleh pandemi ini. Tak hanya itu, perempuan lulusan Universitas Brawijaya tersebut berhasil menjadi finalis dalam program eKULINER AWARDS 2021 yang diselenggarakan oleh Paxel.

Tentunya ini menjadikan kebanggaan bagi Devita karena usaha yang Ia rintis sejak tahun 2018 tersebut berhasil mendapatkan pengakuan dari salah satu ajang yang bergengsi. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai cerita di balik kesuksesannya, tim Indiekraf melakukan wawancara langsung terhadap Devita.

Bagaimana perjalanan NUGTETA hingga bisa mendapatkan penghargaan sebagai Finalis eKULINER AWARDS 2021?

Jadi sebenarnya ini tiap kota diambil 3 kuliner ajaa. Nah kalau aku tanya ke panitianya itu macem-macem sih yang dilihat kriterianya, seperti:

  1. Produknya unik.
  2. Khas daerah setempat (Karena Malang identik dengan tempe, nah pas banyak produk NUGTETA yang menggunakan bahan baku tempe).
  3. Sering menggunakan platform Paxel.
  4. Dilihat dari perkembangan nya juga.

Dulu awal-awal berdiri paling masih sedikit yang menggunakan Paxel. Terus akhirnya lama-lama ku kirim paket selalu pake Paxel.

Padahal UMKM kuliner yang lebih sering dan banyak pakai Paxel ya banyak. Tapi kata panitianya emang cari yang unik, inovatif dan kreatif produknya.

Sebagai seorang owner dari NUGTETA, apa harapan kamu kedepannya setelah mendapatkan penghargaan sebagai finalis eKULINER AWARDS 2021?

Yang pasti rasa PD (percaya diri) meningkatkan sih, ternyata produk yang aku mulai dari awal sampai sekarang bisa ter-notice sama Paxel. Ya even tho bukan perusahaan gede tapi udah seneng banget! Ya semoga walau jadi finalis doang bisa lebih diketahui banyak orang. Kan mayan numpang foto produk di akun nya Paxel.

Harapan nya ya semoga bisa dikenal banyak orang aja sih dan lebih luas juga jangkauan Paxel biar bisa kirim kemana-mana. Soalnya jujur karna ku hanya kirim-kirim pakai Paxel, ya jadinya cuma bisa kirim ke daerah yang terjangkau paxel aja.

Semoga paxel bisa lebih gede, jadi NUGTETA lebih bisa  dikirim kemana-mana, hehe.

Ketika banyak UMKM yang harus merugi akibat pandemi, bagaimana cara kamu mempertahankan NUGTETA agar tetap bisa terus produksi dan memperoleh keuntungan?

  1. Terus update konten

Ya selama pandemi atau sebelumnya, sebenarnya sama saja sih cara jualannya. Tetep rajin update konten di Instagram. Tapi mungkin agak beda kontennya yah. Kalau dulu-dulu ya sekedar update foto-foto produk aja.

Kalo sekarang mungkin lebih banyak ditekankan kaya komposisi produk, manfaat kesehatan bahan baku produk. Intinya yang bisa relate ke topik menjaga kesehatan tubuh disaat kondisi pandemi gini.

Jadi kan secara tidak langsung bisa mengedukasi banyak orang kalau makan produk NUGTETA bisa jaga kesehatan karena aku menggunakan bahan-bahan baku yang bermanfaat bagi kesehatan.

Terus ya mungkin konten buat jaga kesehatan, kaya jaga kebersihan gitu. Mungkin gak harus di foto, bisa juga di caption-nya atau update story. Jadi costumer ngerasa diperhatiin gitu. Kita gak sekedar jualan produk, tapi bantu edukasi dan ngasih perhatian ke customer kita.

  1. Mengadakan PROMO

Ini wajib pasti sih. Kan kondisi keuangan customer juga pasti ada yang menurun, kita juga harus peka sama kondisi mereka, jadi ya ngadain promo. Gapapa kita ambil untung lebih sedikit dari biasanya. Tapi setidaknya, semua sama-sama bisa makan, produk ada yang terjual, keuangan muter terus, dan ‘gak mandek’.

Jangan pelit-pelit buat ngadain promo. Paling simpel bisa diskonan, 5-15% tergantung kemampuan masing-masing. Tapi jangan sampe mengubah kualitas produk loh ya.

Atau kalau ga mau diskonan bisa ngadain paket bundling gitu. Misal kaya paket buat isoman dll. Selain itu juga bisa berupa free gift. Misal dikasih masker gratis, hand sanitizer atau apapun deh yang relate sama kondisi sekarang. Pokok kudu kreatif aja dan peka market itu sukanya apa.

Rata-rata customer NUGTETA lebih excited sama diskonan ketimbang set bundling-bundling gitu. Jadi fokus ngadain promo diskon aja. Tp bukan berarti harus terus-terusan diskon. Bisa di-rotate nanti ganti ada free gift. Pokok jangan diem sih. Harus terus gerak, entah inovasi, update story, dll. Pokok usaha ya keliatan hidup. Nanti orang-orang bakalan notice kok produk kita dan mau beli.

Apakah ada pesan yang ingin kamu sampaikan kepada para pelaku usaha terutama UMKM yang sedang berjuang untuk tetap bisa bertahan di masa pandemi seperti sekarang?

Sarannya…….ya walau udah promo sana sini dll, tetep ga boleh kemaruk berharap banyak yang beli. Kudu sadar diri kondisi masih begini. Banyak diluar yang ekonomi nya juga susah.

Ya rejeki wes diatur, wes dijatah masing-masing. Jadi pokok kerja apa yang bisa dikerjakan dengan sebaik mungkin, semaksimal mungkin, sesuai kemampuan kita. Jangan maksa yang aneh-aneh dulu.

Bersyukur aja dapat berapapun. Penting ga boleh putus asa.. Terus semangat! Dan jangan lupa berbagi dan bantu yang lagi susah. Nanti kalau kita susah pasti ada yang bantu. Bantu sederhana sih, misal jualan makanan, ya coba aja bagi-bagi makanannya gratis. Misal ada yang memang kesusahan butuh makan. Bantu semampunya aja.

Serius deh….. pasti ada tangan-tangan di sekitar yang bantu untuk keberlangsungan dan jalannya usaha kita. Ku sudah membuktikan hehe. Gausah teori ribet-ribet kudu gini gitu. Penting mau bantu sekitar, nanti kita bakalan dapat balasan juga. Alhamdulillah usaha ya jalan terus aja sampe sekarang. Pokok intinya, buat seluruh pelaku UMKM, ga boleh pelit hehe.

Baca juga

NUGTETA Sulap Tempe dan Tahu Menjadi Olahan Sehat yang Kreatif
Delice by Dite, Brand Soft Cookies Vegan yang Unik Dari Malang

Related Articles